Kisah Perbudakan Ratih 01

MENJADI BUDAK

Belakangan ini Surya mulai mencurigai ada yang tidak beres dengan istrinya, Ratih. Sudah sebulan ini dia selalu menolak setiap kali diajak bersetubuh. Berbagai alasan dikemukakan Ratih, mulai dari capek, sedang datang bulan, hingga sedang tidak bernafsu. Pernah beberapa kali setelah melalui sedikit perdebatan, Ratih bersedia melayaninya. Namun hubungan itu berlangsung dengan dingin. Dia tidak mengimbangi setiap gerakannya, melainkan hanya membiarkan saja Surya menggerayangi tubuhnya tanpa melakukan gerakan balasan. Bahkan sempat-sempatnya Ratih menguap beberapa kali ketika itu. Bila sudah begini maka gairah Surya pun langsung lenyap, dan akhirnya dia tertidur dalam kekecewaan.

Pagi ini setelah tiba di kantor, dia meminjam mobil stafnya, dan kembali ke rumah sambil membawa videocam yang sudah disimpannya beberapa lama ini di lemari kantornya. Dia ingin mengamati apa saja yang dilakukan istrinya sepanjang hari, sehingga begitu capek untuk melayaninya di malam hari.

Di depan rumah dia menjalankan mobilnya dengan sangat lambat agar dapat memperhatikan. Tidak terlihat adanya tanda-tanda kesibukan. Pintu pagar tertutup dan halaman tampak kosong. Diarahkannya mobil ke sebuah taman yang berada sekitar 50 m dari rumahnya. Disana tampak parkir sebuah kijang kosong yang belum pernah dilihatnya. Jelas bukan milik warga sekitar.

Dilewatinya mobil itu mengelilingi taman, lalu memarkirkannya di sisi lain. Diraihnya tas jinjing berisi videocam yang tergeletak di jok di samping. Setelah mengunci pintu, dia beranjak menuju ke rumah. Dengan hati-hati dibukanya pintu samping pekarangan, lalu masuk sambil mengendap-endap. Dia segera menyusuri celah antara dinding samping rumah dengan tembok pemisah ke rumah tetangga. Tiba di belakang, langkahnya makin hati-hati, bahkan dia melepaskan sepatunya agar tidak menimbulkan bunyi.

Tiba-tiba dia terkesiap kaget. Dia mendengar istrinya bersuara manja.
“Cepetan dong, Ton! Kamu tega deh, dicabut-cabut melulu!” Suara itu begitu mesra dan menggemaskan.
Jantungnya berdetak dengan cepat dan wajahnya langsung merah membara. Beribu pertanyaan memenuhi kepalanya.
“Ton? Siapa si Ton itu? Sedang apa mereka?”
Surya segera mendekatkan dirinya ke dinding di bawah jendela kamarnya.
“Sabar, dong, manis..! Kalau cepat-cepat nanti tidak puas, he, he, he..” terdengar suara lelaki menyahuti istrinya.
“Tidak salah lagi! Pasti! Pasti mereka sedang melakukannya. Kurang ajar!” ujar Surya di dalam batin.

Dia segera menyiapkan videocamnya dengan tergesa-gesa, takut kehilangan bukti. Diamatinya kondisi jendela mencari posisi teraman untuk mengintip kejadian di dalam. Surya kemudian berdiri di samping jendela, lalu mengintip ke dalam melalui videocamnya. Darahnya terasa mendidih melihat istrinya sedang ditindih dalam oleh seorang pria, keduanya telanjang bulat. Segera ditekannya tombol record. Pria itu kini sedang menyodok-nyodokkan penisnya ke dalam vagina istrinya sambil mulutnya menghisap puting susu sebelah kanan, sementara tangannya mempermainkan puting susu yang sebelahnya.

Darah Surya serasa sudah sampai di ubun-ubun. Seluruh tubuhnya bergetar menahan marah. Tanpa sengaja gagang videocam itu membentur kaca jendela, menimbulkan bunyi yang cukup keras. Surya kaget dan segera menarik viodeocam-nya. Namun ternyata bunyi tadi itu pun telah cukup untuk mengagetkan juga kedua orang yang diintainya itu. Mereka segera mengarahkan pandangan ke jendela. Terdengar suara istrinya berteriak, “Siapa?”

Setelah mematikan perekam, Surya meletakkannya dengan hati-hati di lantai. Merasa telah terbongkar pengintaiannya, disertai dorongan amarah yang telah dipendamnya sejak tadi, Surya menampakkan diri di jendela.
“Aku..! Kurrang ajar..!” bentak Surya.
Kedua orang itu kaget bukan kepalang dan langsung bangkit kalang-kabut. Istrinya segera menyilangkan tangan di depan dadanya sambil merapatkan paha mencoba menutupi ketelanjangannya. Sementara itu si lelaki telah langsung menyambar dan mengenakan celananya lalu sambil berusahan memakai kemejanya sambil berlari tergesa-gesa.

Surya berteriak menyuruh berhenti sambil memaki-maki, namun tidak diperdulikannya. Surya berusaha menyusul melalui gang samping yang dilaluinya tadi. Mereka tiba di pekarangan depan hampir bersamaan. Lelaki itu mendadak berputar dan melayangkan sebuah bogem mentah ke wajah Surya yang langsung kena secara telak, karena tidak menduganya. Lelaki itu melayangkan tinjunya sekali lagi, sehingga Surya terhuyung roboh. Melihat itu, dia berbalik dan segera melanjutkan larinya meninggalkan rumah.

Surya berusaha bangkit, namun gerakannya terlalu lambat. Ketika dia mencapai pintu gerbang, ternyata pria itu telah berada di dalam mobilnya. Segera terdengar deru mesin, dan baru beberapa langkah yang sempat dilakukan Surya, mobil itu sudah kabur meninggalkan taman. Surya menghempaskan tangan dengan kesal. Kemudian dia bergegas kembali ke dalam rumah.

Begitu memauki kamar, Ratih yang belum sempat mengenakan pakaian luar segera menjatuhkan diri berlutut menyembahnya sambil menangis terisak-isak memohon ampun. Surya menghampiri dengan cepat, dan, “PAR..! PAR..!” telapak tangan Surya mendarat keras di wajah Ratih yang secara reflek segera mengangkat kedua tangan menutupi wajahnya. Tangisnya kian menjadi-jadi. Namun Surya tidak memberi ampun. Dijambaknya rambut Ratih sambil melontarkan makian.

“Lonte kamu! Kurang ajar! PAR..!” kembali Surya mengayunkan tangannya.
“Amm.. puun.., Mas.., ampuunn..!”
“Ternyata benar dugaanku selama ini! Pantas saja kamu selalu menolakku, rupanya sepeninggalku kamu melonte! Berapa kau dibayarnya, Lonte..?”

Ratih tidak mampu menjawab apapun. Dia hanya terus menangis dan meratap meminta pengampunan dari suaminya. Surya tidak perduli dan terus mengumbar kemarahannya. Direngutnya BH Ratih hingga tali bahunya putus dan kaitan di belakangnya robek, kemudian dicampakkannya ke lantai. Dijambaknya rambut Ratih dengan keras, sehingga dia terpaksa berdiri. Tangannya segera menyambar celana dalam Ratih dan menurunkannya dengan paksa.

“Munafik kamu! Buat apa kamu pakai pakaian? Toh kamu membiarkan lelaki lain melihatmu telanjang. Ayo keluar, sekalian saja biar semua orang melihatmu telanjang..!”
“Ampuun Mas, ampun..! Jangan, Mas..! Ampuni saya, Aduh! Ampunn..!”
Surya menyeret Ratih pada rambutnya ke arah pintu. Ratih menjerit kesakitan, dan memegang tangan Surya yang mencengkeram rambutnya.

“Ayo!” paksa Surya.
Ratih terus menahan tarikannya. Surya makin tidak sabar dan mengayunkan kakinya. Tendangannya telak mengenai perut Ratih. Ratih mengaduh memegangi perutnya dengan sempoyongan. Melihat itu Surya melepaskan jambakannya. Pandangan Ratih berkunang-kunang lalu roboh di lantai. Surya hanya melotot membiarkannya. Diamatinya wanita itu untuk melihat perkembangannya. Ternyata Ratih tidak pingsan. Dia hanya megap-megap meringkuk di lantai mendekap perutnya.

“Lonte! Kamu harus menerima pembalasan yang sesuai untuk kebejatanmu ini!” lanjut Surya sambil berkacak pinggang di hadapannya. Suaranya sudah tidak sekeras tadi, namun penuh ancaman.
“Ampu.. ni.. sa.. ya, Mas..!” kata Ratih terbata-bata. “Saya to.. bat, sung.. guh.., ampun, Mas..!”
“Tobat? Ampun..? Kamu pikir segampang itu?”
“Hukum saya, Mas, apa saja! Akan saya terima..!”
“Tentu, kamu memang harus dihukum!”
Surya diam sejenak. Keningnya berkerut, lalu lanjutnya, “Hukumanmu harus sangat berat..! He, Lonte, kamu siap menerima hukumanmu?”
“Iya, Mas. Saya mengaku salah! Saya siap dihukum apa saja!” sahut Ratih bersungguh-sungguh.
“Jadi kamu sudah mengaku salah, ya?” ulang Surya.
Mendadak dia teringat sesuatu.
“Hmm.., sebaiknya pengakuanmu ini kurekam, supaya ada bukti kalau kamu macam-macam lagi!” tandasnya sambil bergegas keluar menuju belakang dan kembali dengan membawa videocam.

“Baik, jadi kamu mengakui semua kesalahanmu?”
Ratih mengangguk pelan.
“Jawab!” bentak Surya.
“I.. iya, Mas. Saya salah! Saya siap menerima hukumanmu!”
“Hmm..! Sekarang ambil lipstik dan tuliskan di badanmu, LONTE!” perintah Surya.
Ratih terperanjat. Surya menatapnya dengan dingin. Ratih paham, bahwa hanya itulah cara untuk mendapatkan pengampunannya.

Maka dia beranjak ke meja rias, mengambil lipstik dan menuliskan kata LONTE di badannya, persis di bawah payudaranya. Sementara itu Surya telah menyalakan videocamnya dan merekam perbuatan Ratih. Setelah selesai, dimatikannya alat itu. Surya pergi ke brankas di sudut kamar dan segera kembali membawa sebuah kertas segel beserta pen dan disodorkan kepada Ratih. Tanpa pikir panjang maupun perdebatan, Ratih menulis semua kalimat yang didiktekan suaminya. Setelah Ratih selesai menandatangani surat itu, Surya menyalakan kembali alat perekamnya dan memerintahkan Ratih membacanya.

Bersambung ke bagian 02

2 responses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s